Senin, 10 Desember 2012

Mengajari Anak Tata Krama



Jika anak Anda tidak menurut pada saat anda membutuhkannya, cobalah menggunakan teknik pengasuhan yang sederhana untuk membantu anak Anda belajar tata krama.
Tata karma bisa di pelajari. Pastikan Anda yang menjadi contoh untuk anak Anda belajar tata krama. Sebagai contoh, jika Anda ingin dia menjadi tenang (berbicara dengan suara berbisik bukannya berteriak) selama menonton film di bioskop, berbicara dengan anak Anda sebelumnya bahwa ketika kita berbicara keras atau mengobrol selama film di putar, orang lain tidak dapat mendengar dan itu menjengkelkan bagi mereka sementara karakter dalam film juga berbicara. Ayah dan Ibu tidak akan berbicara selama film di putar dan kami harap kalian melakukannya juga.  Anda juga bisa memberi contoh salah satu pemain dalam film tersebut. Misalnya, Putri Cinderella yang berbicara dalam suara yang tenang ketika dia keluar di depan umum.
Menghargai perilaku positif dan mencegah perilaku negatif. Misalnya, memberi insentif, seperti hadiah kecil, untuk perilaku yang baik. Katakan pada anak Anda jika dia bisa tenang selama 30 menit pertama film di putar dia akan mendapatkan popcorn. Setelah ia makan popcorn, jika dia berbicara dengan berbisik-bisik selama 30 menit berikutnya, dia mendapat mainan kecil setelah film selesai, dan lain-lain. Pastikan Anda telah menetapkan tujuan yang realistis baginya untuk mencapainya sehingga dia bisa sukses dan belajar bahwa pilihan yang baik memberikan pengaruh positif.
Banyak orang tua mengalami kesulitan mengajak anak-anak mereka ke supermarket. Anak-anak bosan, berkeliaran, dan membuat masalah. Salah satu cara yang bagus untuk membuat mereka sibuk dan terlibat adalah untuk memberi mereka daftar belanjaan mereka sendiri (jika mereka dapat membaca) atau mereka membantu Anda memilih barang yang Anda butuhkan. Kemudian mintalah mereka mengambil keranjang, mengisinya, dan memasukkannya ke dalam keranjang. Setelah belanja, biarkan anak-anak Anda membongkar barang dari keranjang dan membantu membawa kantong belanjaan Anda sehingga mereka tidak meminta permen sampai Anda keluar dari supermarket tersebut.
Restoran juga tempat yang ditakuti oleh orang tua untuk membawa anak-anak mereka. Biasanya anak-anak bertindak karena bosan. Waktu perhatian seorang anak sangat pendek. Sekali lagi, memberikan harapan yang jelas sebelum tiba di restoran. Contoh yang baik adalah diri Anda sendiri dan memberitahu mereka apa yang "pahlawan" atau "putri" lakukan pada situasi seperti ini. Jelaskan bahwa mereka diharapkan untuk bertindak seperti putrid di restoran. Tenang dan beri kegiatan pada mereka untuk mengisi waktu mereka dan melibatkan mereka dalam percakapan Anda sehingga mereka tidak bosan. Jika mereka berperilaku buruk atau berteriak dan bertindak nakal, bawa mereka keluar dari restoran itu. Pergi keluar dan biarkan mereka duduk di luar selama satu menit. Ketika mereka tenang, beritahu mereka apa yang Anda inginkan dan bawa mereka kembali masuk. Ini bias membuat mereka belajar tentang tata krama. Kebanyakan anak-anak akan begitu terkejut dan malu bahwa Anda benar-benar membawa mereka keluar dari restoran tersebut, ketika mereka kembali, mereka tidak akan mau bertindak negative lagi. Untuk perilaku yang baik, Anda bisa memberikan pujian dengan penuh kasih sayang. Katakan sesuatu seperti, "Kamu sangat berprilaku baik di restoran! kamu bahkan tidak menangis dan menjerit. Kami sangat bangga padamu dan kita bisa pergi ke tempat lain untuk melakukan hal-hal khusus di lain waktu karena kamu bertindak begitu dewasa! "
Seperti yang Anda lihat, beberapa teknik sederhana dapat membantu mengubah perilaku negatif menjadi perilaku positif pada anak-anak Anda.

Berlangganan artikel via email :

Delivered by SEO XT

Share On:

Related Post:

 
 
All Right Reserved - Cara Mendidik Anak Balita Yang Baik di Rumah dan Sekolah
Design by SEO XT | Powered By Blogger.com